GALERI FOTO

I. DEMAM BERDARAH DENGUE (DBD)

 A. PENGERTIAN

1. Tanda Tanda Utama Demam Berdarah Dengue (DBD) adalah penyakit menular yang ditandai dengan panas (demam) dan disertai dengan perdarahan.

2. Penyebab Demam Berdarah Dengue disebabkan oleh virus dengue (baca: denggi).

3. Penularan Demam Berdarah Dengue ditularkan melalui gigitan nyamuk Aedes aegypti dan Aedes Albopictus yang hidup di dalam dan di sekitar rumah.

B. CARA PENULARAN DEMAM BERDARAH DENGUE

Gambar Siklus Penularan Demam Berdarah Dengue

 1. Demam berdarah dengue (DBD) ditularkan oleh nyamuk Aedes aegypti dan Aedes albopictus betina.

2. Nyamuk ini mendapatkan virus dengue sewaktu menggigit/menghisap darah orang yang sakit DBD atau di dalam darahnya terdapat virus dengue, tapi tidak       menunjukkan gejala sakit

3. Virus dengue yang terhisap akan berkembang biak dan menyebar ke seluruh tubuh nyamuk, termasuk kelenjar liurnya.

4. Bila nyamuk tersebut menggigit/menghisap darah orang lain, virus itu akan dipindahkan bersama air liur nyamuk.

5. Virus dengue akan menyerang sel pembeku darah dan merusak dinding pembuluh darah kecil (kapiler), akibatnya terjadi pendarahan dan kekurangan cairan     bahkan bisa sampai mengakibatkan renjatan (syok).

 

C. GEJALA/TANDA DEMAM BERDARAH DENGUE

    1. Gejala/Tanda Awal

                

          1) Mendadak panas tinggi, tampak              2) Seringkali ulu hati terasa nyeri, karena

              lemah dam lesu                                        terjadi perdarahan di lambung.

                  

           3) Tampak bintik-bintik merah pada             4) Untuk membedakannya kulit

               kulit (petekie) seperti bekas gigitan              diregangkan, apabila bintik

               nyamuk disebabkan pecahnya                     merah itu hilang, bukan tanda

               pembuluh darah kapiler di kulit                   petekie

 

    2. Gejala/Tanda Lanjutan

                                                                     

                  1) Kadang-kadang terjadi pendarahan                                  2) Mungkin Terjadi muntah atau

                      di hidung (mimisan)                                                         Buang air besar Bercampur darah

                                          

                            3) Bila sudah parah, penderita gelisah, ujung tangan dan kaki

                                dingin berkeringat. Bila tidak segera ditolong dapat meniggal dunia

 

                                                      Perdarahan terjadi di seluruh jaringan tubuh

                                                   Tanda perdarahan bisa tampak atau tidak tampak

 

D. PERTOLONGAN TERHADAP PENDERITA

    1. Pertolongan Pertama DBD dengan Gejala/Tanda Awal

        Bila menjumpai seseorang yang diduga menderita sakit DBD dengan gejala/tanda awal, maka lakukan tindakan sebagai berikut:

        

        a. Beri minum sebanyakbanyaknya dengan air yang sudah dimasak seperti air susu, teh atau air minum lainnya. Dapat juga diberikan larutan oralit.

        

        b. Berikan kompres air hangat

        

       c. Berikan obat penurun panas (parasetamol)

 

   2. Apa yang dilakukan bila ada penderita dengan gejala/tanda lanjut?

    

       Anjurkan segera untuk memeriksakan ke dokter, poliklinik, puskesmas atau rumah sakit untuk memastikan penyakitnya dan mendapat pertolongan yang tepat.

 

II. NYAMUK PENULAR DEMAM BERDARAH DENGUE

 A. SIKLUS HIDUP NYAMUK PENULAR DBD 

Siklus hidup nyamuk nyamuk penular DBD (Aedes aegypti dan Aedes albopictus) adalah dari telur kemudian menetas menjadi jentik (larva) kemudian berkembang menjadi pupa dan selanjutnya menjadi nyamuk dewasa. Perkembangan dari telur menjadi nyamuk   tersebut membutuhkan waktu kurang lebih 9-10 hari.

                                          

                                                         Gambar Siklus hidup nyamuk Aedes aegypti

    B. CIRI-CIRI NYAMUK AEDES AEGYPTI

        1. Telur

            a. Setiap kali bertelur, nyamuk betina dapat mengeluarkan telur kurang lebih

sebanyak 100–200 butir.

            b. Telur nyamuk Aedes aegypti berwarna hitam dengan ukuran sangat kecil kira-kira 0,8 mm.

            c. Telur ini menempel di tempat yang kering (tanpa air) dan dapat bertahan sampai 6 bulan.

            d. Telur akan menetas menjadi jentik dalam waktu kurang lebih 2 hari setelah terendam air.

                

                              Gambar Telur nyamuk Aedes aegypti

        2. Jentik

            a. Jentik kecil yang menetas dari telur akan tumbuh menjadi besar yang panjangnya 0,5 – 1 cm.

            b. Jentik selalu bergerak aktif dalam air. Gerakannya berulang-ulang dari bawah ke atas

permukaan air untuk bernafas (mengambil udara) kemudian

turun kembali ke bawah dan seterusnya.

            c. Pada waktu istirahat, posisinya hampir tegak lurus dengan permukaan air. Biasanya berada

 di sekitar dinding tempat penampungan air.

            d. Setelah 6-8 hari jentik tersebut akan berkembang menjadi pupa.

                 

                             Gambar Jentik nyamuk Aedes aegypti

       3. Pupa

           a. Berbentuk seperti koma

           b. Gerakannya lamban

           c. Sering berada di permukaan air.

           d. Setelah 1-2 hari berkembang menjadi nyamuk dewasa

               

                  Gambar Pupa nyamuk Aedes aegypti

 

      4. Nyamuk dewasa Ciri-ciri nyamuk Aedes aegypti adalah sebagai berikut:

          a. Berwarna hitam dengan belang-belang putih pada kaki dan tubuhnya

          b. Hidup di dalam dan di luar rumah, serta di tempat-tempat umum (TTU) seperti

sekolah, perkantoran, tempat ibadah, pasar dll.

          c. Mampu terbang mandiri sampai kurang lebih 100 meter.

d. Hanya nyamuk betina yang aktif menggigit (menghisap) darah manusia. Waktu menghisap darah pada pagi hari dan sore hari setiap 2 hari. Protein darah yang dihisap tersebut diperlukan untuk pematangan telur yang dikandungnya. Setelah menghisap darah nyamuk ini akan mencari tempat untuk hinggap (istirahat).

          e. Nyamuk jantan hanya menghisap sari bunga/tumbuhan yang mengandung gula.

          f. Umur nyamuk Aedes aegypti rata-rata 2 minggu, tetapi ada yang dapat bertahan

hingga 2-3 bulan.

              

                                          Gambar Nyamuk Aedes aegypti

 

 Nyamuk Aedes aegypti menyenangi hinggap pada benda-benda yang tergantung seperti: pakaian, kelambu atau tumbuh-tumbuhan dekat tempat berkembangbiaknya, dan dalam ruangan yang agak gelap serta lembab. 

  Setelah masa istirahat selesai, nyamuk itu akan meletakkan telurnya pada dinding bak mandi/ WC, tempayan, drum, kaleng bekas, ban bekas dan lain-lain. Telur biasanya diletakkan sedikit diatas permukaan air, dan selanjutnya nyamuk akan mencari mangsanya (menghisap darah) lagi dan seterusnya.

 

   C. TEMPAT PERKEMBANGBIAKAN

       Nyamuk Aedes aegypti berkembang biak di tempat penampungan air untuk keperluan sehari-hari atau barangbarang lain yang memungkinkan air tergenang dan tidak beralaskan tanah, misalnya: Bak mandi/WC, dispenser, tempayan, drum, tempat minum burung, vas bunga, kaleng bekas, ban bekas, botol, tempurung kelapa, sampah plastik dan lain-lain yang dibuang sembarang tempat. 

Gambar Contoh tempat penampungan air tempat Perkembangbiakan nyamuk Aedes aegypti

         

                  Bak mandi                                Tempat penampungan air hujan

 

          

                     Bak WC                                        Drum penampungan air

           

         Ember untuk menampungair hujan    Tempat penampungan air buangan lemari es

 

Gambar Tempat-tempat yang memungkinkan air tergenang untuk berkembang nyamuk Aedes aegypti

           

                Vas bunga                                      Tatakan pot tanaman

             

    Tatakan teko (tempat air minum)                 Tatakan dispenser

 

            

               Kaleng dan ban bekas                               Ban bekas

           

                 Tempurung kelapa                           Sampah plastik

 

III. PENCEGAHAN DEMAM BERDARAH DENGUE (DBD)

              Upaya pencegahan terhadap penularan DBD dilakukan dengan pemutusan rantai penularan DBD berupa pencegahan terhadap gigitan nyamuk Aedes aegypti dan Aedes albopictus. Kegiatan yang optimal adalah melakukan pemberantasan sarang nyamuk (PSN) dengan cara “3 M” plus selain itu juga dapat dilakukan dengan larvasidasi dan foging (foging hanya membunuh nyamuk dewasa, tidak membunuh jentik).

 

       A. PEMBERANTASAN SARANG NYAMUK (PSN) DENGAN 3M PLUS

           Kegiatan pemberantasan sarang nyamuk dengan 3M Plus meliputi:

                 

            1. Menguras tempat-tempat                            2. Menutup rapat-rapat tempat

                penampungan air, seperti bak                          air seperti

                mandi/WC, drum dan sebagainya                     gentong air/ tempayan dan

                sekurang-kurangnya seminggu sekali                lain-lain.

 

    

         3. Mendaur ulang barang barang bekas yang dapat menampung air seperti botol plastik, kaleng,

ban bekas dll atau membuang pada tempatnya

 

Selain itu ditambah dengan cara lainnya (PLUS) yaitu:

1. Ganti air vas bunga, minuman burung dan tempattempat lainnya seminggu sekali.

2. Perbaiki saluran dan talang air yang tidak lancar/ rusak.

3. Tutup lubang-lubang pada potongan bambu, pohon dan lain-lain dengan tanah.

4. Bersihkan/keringkan tempat-tempat yang dapat menampung air seperti pelepah pisang atau tanaman lainnya

5. Mengeringkan tempat-tempat lain yang dapat menampung air hujan di pekarangan, kebun, pemakaman, rumah-rumah kosong dan lain sebagainya.

6. Pelihara ikan pemakan jentik nyamuk seperti ikan cupang, ikan kepala timah, ikan tempalo, ikan nila, ikan guvi dan lain-lain

7. Pasang kawat kasa

8. Jangan menggantung pakaian di dalam rumah

9. Tidur menggunakan kelambu

10. Atur pencahayaan dan ventilasi yang memadai.

11. Gunakan obat anti nyamuk untuk mencegah gigitan nyamuk.

12. Lakukan larvasidasi yaitu membubuhkan larvasida misalnya temephos di tempat-tempat yang sulit dikuras atau di daerah yang sulit air.

13. Menggunakan ovitrap, Larvitrap maupun Mosquito trap.

14. Menggunakan tanaman pengusir nyamuk seperti: lavender, kantong semar, sereh, zodia, geranium dan lain-lain

 

B. LARVASIDASI

                 Larvasidasi adalah pengendalian larva (jentik) nyamuk dengan pemberian larvasida yang bertujuan untuk membunuh larva tersebut. Pemberian      larvasida ini dapat menekan kepadatan populasi untuk jangka waktu 2 bulan. Jenis larvasida ada bermacam-macam, diantaranya adalah temephos, piriproksifen, metopren dan bacillus thuringensis.

    1. Temephos

         Temephos 1 % berwarna kecoklatan, terbuat dari pasir yang dilapisi dengan zat kimia yang dapat membunuh jentik nyamuk. Dalam jumlah sesuai dengan yang dianjurkan aman bagi manusia dan tidak menimbulkan keracunan. Jika dimasukkan dalam air, maka sedikit demi sedikit zat kimia itu akan larut secara merata dan membunuh semua jentik nyamuk yang ada dalam tempat penampungan air tersebut. Dosis penggunaan temephos adalah 10 gram untuk 100 liter air. Bila tidak alat untuk menakar, gunakan sendok makan peres (yang diratakan di atasnya). Pemberian temephos ini   sebaiknya diulang penggunaannya setiap 2 bulan.

    2. Metopren 1,3%

Metopren 1,3% berbentuk butiran seperti gula pasir berwarna hitam arang. Dalam takaran yang dianjurkan, aman bagi manusia dan tidak menimbulkan keracunan. Metopren tersebut tidak menimbulkan bau dan merubah warna air dan dapat bertahan sampai 3 bulan. Zat kimia ini akan menghambat/membunuh jentik sehingga tidak menjadi nyamuk. Dosis penggunaan adalah 2,5 gram untuk 100 liter air. Penggunaan Metopren 1,3 % diulangi setiap 3 bulan.

    3. Piriproksifen 0,5%

Piriproksifen ini berbentuk butiran berwarna coklat kekuningan. Dalam takaran yang dianjurkan, aman bagi manusia, hewan dan lingkungan serta tidak menimbulkan keracunan. Air yang ditaburi piriproksifen tidak menjadi bau, tidak berubah warna dan tidak korosif terhadap tempat penampungan air yang terbuat dari besi, seng, dan lain-lain. Piriproksifen larut dalam air kemudian akan menempel pada dinding tempat penampungan air dan bertahan sampai 3 bulan. Zat kimia ini akan menghambat pertumbuhan jentik sehingga tidak menjadi nyamuk. Dosis penggunaan piriproksifen adalah 0,25 gram untuk 100 liter air. Apabila tidak ada takaran khusus yang tersedia bisa menggunakan sendok kecil ukuran kurang lebih 0,5 gram.

    4. Bacillus Thuringiensis

Baccilus thuringensis israelensis (Bti) sebagai pembunuh jentik nyamuk/larvasida yang tidak mengganggu lingkungan. Bti terbukti aman bagi manusia bila digunakan dalam air minum pada dosis normal. Keunggulan Bti adalah menghancurkan jentik nyamuk tanpa menyerang predator entomophagus dan spesies lain. Formula Bti cenderung secara cepat mengendap didasar wadah, karena itu dianjurkan pemakaian yang berulang kali. 

 

C.    FOGGING (PENGASAPAN)

Nyamuk dewasa dapat diberantas dengan pengasapan menggunakan insektisida (racun serangga). Melakukan pengasapan saja tidak cukup, karena dengan pengasapan itu yang mati hanya nyamuk dewasa saja. Jentik nyamuk tidak mati dengan pengasapan. Selama jentik tidak dibasmi, setiap hari akan muncul nyamuk yang baru menetas dari tempat perkembangbiakannya.

 

 Cara paling tepat memberantas nyamuk adalah

memberantas jentiknya dengan kegiatan PSN 3M PLus